Eunoia

Beberapa kali gue ngelewatin Euonia. Tiap kali gue lewatin, selalu ada kenangan. Bukan bukaaann…
Tiap kali ngelewatin Euonia, kok selalu rame ya. Dan tampaknya menarik gitu tempatnya. Iya. Gue orangnya mah gampangan. Ngeliat tempat yang rame dikit, bawaannya pengen dimampirin. 

Nah berhubung gue lagi menghindari jalan protokol yang menerapkan aturan plat ganjil genap, gue belokin mobil gue ke arah Setiabudi. Awalnya gak ada rencana ke Euonia. Beneran! Tadinya malahan mau nonton di Setiabudi xxi, cuma apa daya ya. Jam nontonnya kelewat. 

Berhubung masih sayang eh masih siang menjelang sore, pas lah gue mampir. Dan pas juga gue lagi butuh asupan kopi hitam. Eh Euonia punya dong.

Secangkir kopi hitam. Gue suka rasa kopinya. Ga terlalu asam dan ada sedikit rasa karamelnya. Pahitnya juga pas. Manisnya di kamu. #NalUdahlahNal

Laper? Iya sama! Gue juga laper! Soalnya tadi pagi cuma makan bubur ayam. Terus juga ga ada gitu yang ngingetin gue buat makan siang. Sedih? Jangan ketawa, Ki Sanak!

Untuk makan beratnya di Euonia, gue pesen nasi sapi lada hitam. Iya, bahasa engrisnya Beef Blackpepper with rice. 

Gue suka nih sama bumbu blackpeppernya. Asin asin gitu. Tapi sayang daging sapinya agak sedikit alot. Entah motongnya ketebelan atau waktu mau dipotong, sapinya lagi galau. Tapi termasuk enak kok. Menurut gue loh ya.

Selain kopi, Euonia juga sedia makanan berat, selain nasi sapi lada hitam, ada nasi goreng, nasi capcay. Untuk makanan ringan atau cemilannya, Euonia ada kentang goreng, platter gitu, terus ada……okay. Gue lupa 😂

Euonia punya 2 ruangan. Yang tanpa AC, lumayan bisa nampung banyak orang. Bisa ngerokok juga. Terus ada ruangan ber-AC, dengan jumlah bangku lebih sedikit. 

Musik yang diputarkan di Euonia juga asik kok. Syukurlah mereka ga muterin lagunya Sabrina. 

Oh iya! Kalo elo dan temen temen bosen nunggu, Euonia punya beberapa permainan yang disediain. Ada UNO, ada catur, ada Scrabbel. Terus ada juga buku buku yang cuma bisa dibaca ditempat ya. Jangan dibawa pulang, kecuali mau elo kenalin ke orang tua lo. 

Untuk jam bukanya, Euonia sampe jam 12 malam. Untuk jam tutupnya, elo pada tidur, mereka juga tutup kali yaaa..mas..capek 😦

Kisaran harga di Euonia, untuk minuman mulai dari Rp18.000an, kalo makanan Rp25.000an. 

Apakah gue akan mampir lagi ke Euonia? Tentu saja! Ajakin gue makanya! Bayar sendiri sendiri ya tapinya… 

Euonia

Jl. Taman Setiabudi 2 No. 54 – Jakarta Selatan

IG: @euoniajakarta

Udah ya gue mau ngopi lagi! 😂😂

Orvia

Direkomendasikan oleh seorang teman di dalam group chat WhatsApp, sebut aja namanya Wira. Kalo di Twitter, namanya @wira_panda. Nah jadi Wira ini selalu ngajakin nongkrong dimari. Karena penasaran dan serta didorong oleh keinginan yang luhur, gue nerima ajakan Wira. Sekalian nge-jam barengan Minikustik. Yash!

Orvia, letaknya di Jakarta Timur, deretan TransMart Carefour Kalimalang. Menempati bangunan 3 lantai, dengan warna bangunannya hitam, dan ada neon box di atasnya, gampang kok dicarinya. Yang susah itu nyari jodoh. 

Tampilan Orvia dari luar ada kaca besar, jadinya keliatan ya bagian dalamnya. Begitu masuk, yang ada dibenak gue, kok ini tempat lega amat. Lega dalam arti sebenarnya, karena emang minimalis banget interiornya. Tapi seru dan bikin penasaran. 

Ada dua ruangan di lantai dasar. Ruangan pertama, bisa untuk ngerokok atau mau bikin rusuh kayak yang Minikustik lakukan, ngacak ngacak susunan bangku meja? Bisa! Baru juga meja sama bangku yang diacak-acak, belom hati kan?

Ruangan kedua kayaknya gak bisa buat ngerokok, tapi gak tau juga ya. Yang menarik adalah adanya mini stage untuk homeband atau kalian yang punya bakat musik, bisa tes kemampuan bermusik kalian untuk tampil di Orvia. Bisa! Tinggal bilang aja sama cafe manager Orvia. 

Masih di lantai dasar. Ada etalase cake,  buat kalian yang cuma pengen ngemil. Sepertinya enak. Jangan lupa untuk pesen kopi di Orvia. Menurut Wira, Cappucinonya enak. Tapi waktu itu gue pesennya kopi hitam dengan metode fresh press. Rekomen banget. 

Untuk makanan, Orvia menyediakan makanan yang sehat. Gue pesen Chicken Salad Tropical. Wah ini enak dan porsinya pun pas. Sayurannya fresh, dressing saucenya enak. Terus ada potongan ayam tanpa kulit, tapi udah berbumbu. Iya. Ini enak! 

Naik ke lantai dua, ada galeri yang memajang barang-barang kerajinan tangan, dan dijual juga. 

Di lantai tiga, ada rooftop yang seru banget untuk dinner romantis sama pasangan. Ada deretan meja bangku yang tersusun dengan rapi. Ayo! Cari pasangan! #lha

Asalkan gak ujan, nongkrong di  rooftop Orvia, bakalan asik banget. Nanti gue update ya untuk foto rooftopnya. 🙂

Untuk harga, menurut gue terjangkau. Bahkan di saat tanggal tua sekalipun. Pelayanannya di Orvia juga ramah, kayak elo bukan pelanggan baru. Oh iya! Kelupaan! Cobain minum teh di Orvia deh. Orvia punya varian teh yang layak untuk pecinta teh cobain. Serius. 

Orvia buka setiap harinya, dari jam 10 pagi sampai 10 malam. Penasaran? Kepoin aja IGnya di @orvia_id

Nongkrong, yuk!